RSF: Angka Jurnalis Tewas Tahun 2021 Turun, yang Ditahan Makin Banyak - Bicara Penting

Latest

logo

RSF: Angka Jurnalis Tewas Tahun 2021 Turun, yang Ditahan Makin Banyak

RSF: Angka Jurnalis Tewas Tahun 2021 Turun, yang Ditahan Makin Banyak

Ilustrasi jurnalis. Foto Unsplash

, Jakarta - Reporters Without Borders atau organisasi reporter tanpa batas negara (RSF) mengeluarkan laporan terbarunya. Menyorot terutama di Belarus, China dan Myanmar banyak wartawan dipenjara dan kebebasan berbicara ditindas.

Laporan itu, seperti dikutip dari DW Indonesia, Jumat 17/12/2021), menyebut rezim otoriter seperti yang ada di Belarus, China dan Myanmar makin sering menangkapi jurnalis dan membatasi kebebasan berbicara, kata organisasi wartawan RSF dalam laporan terbarunya yang dirilis hari Kamis 16 Desember.

Sedangkan di negara-negara demokrasi Barat seperti AS dan Eropa, kubu populis dan teori konspirasi semakin mengancam kebebasan pers, terutama di masa pandemi COVID-19.

Dalam laporan tersebut, RSF juga memperingatkan tentang makin banyaknya kekerasan dan pelecehan yang dialami oleh jurnalis, sekalipun angka wartawan yang tewas turun. Laporan tahunan RSF tentang kebebasan pers mencatat semakin banyak pekerja media profesional media yang ditangkap secara sewenang-wenang saat melakukan pekerjaan mereka.

Berdasarkan data terbaru dari laporan RSF tersebut, pada tahun 2021, 46 jurnalis terbunuh dalam tugas atau karena kegiatannya. Ini adalah angka terendah sejak beberapa tahun. Salah satu alasannya, kata RSF, adalah berkurangnya ketegangan di zona-zona konflik seperti di Suriah, Irak dan Yaman. Sekitar 65 wartawan diculik, dengan mayoritas penculikan terjadi di Suriah, Irak dan Yaman.

"Negara-negara paling berbahaya adalah Meksiko, dengan tujuh, dan Afganistan, dengan enam jurnalis tewas. Yaman dan India masing-masing mencatat empat pekerja media yang tewas pada 2021," Katja Gloger dari RSF Jerman mengatakan.

Tiga negara dalam sorotan: Belarus, China, Myanmar

Menurut Katja Gloger dari TSF Jerman, "Lonjakan jumlah juga merupakan hasil dari hubungan kekuatan geopolitik baru, di mana rezim-rezim ini mendapat terlalu sedikit penentangan dan protes dari negara-negara besar dunia."

Salah satu contohnya adalah Belarus. Pemimpin Belarus Alexander Lukashenko berhasil menekan protes anti-rezim dan mempertahankan kekuasaan hanya dengan penggunaan kekerasan. Tetapi dia mendapat dukungan dari Presiden Rusia Vladimir Putin – sehingga sanksi-sanksi internasional tidak memiliki efek yang diinginkan.

Sementara di Myanmar, jumlah wartawan yang ditahan melonjak menjadi 53 orang sejak kudeta militer awal Februari lalu, kata laporan RSF. Padahal tahun 2020 tercatat hanya ada dua jurnalis yang ditahan.

Di China, jumlah wartawan yang ditahan belum sebanyak saat ini, terutama karena berbagai penangkapan setelah aksi protes di Hong Kong.

"Di wilayah administrasi khusus ini, yang dulunya merupakan model regional untuk menghormati kebebasan pers, dan yang dulunya tidak memiliki jurnalis yang dipenjara, undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan Beijing tahun 2020 telah digunakan sebagai dalih untuk menangkap dan menahan setidaknya 10 jurnalis sampai 1 Desember ini."

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Angka Jurnalis Tewas Turun, Lebih Banyak yang Ditahan dari Sebelumnya

<span>Ilustrasi Jurnalis (Jennifer Beebe ?Pixabay).</span>
Ilustrasi Jurnalis (Jennifer Beebe ?Pixabay).


Pada tahun 2021, setidaknya ada 488 jurnalis dan penulis blog di seluruh dunia yang ditahan sehubungan dengan pekerjaan mereka. Ini adalah angka tertinggi yang pernah dicatat RSF. Laporan tersebut juga mengatakan, 103 orang yang ditangkap bukanlah jurnalis profesional, melainkan aktivis yang mengekspresikan pandangan mereka di media sosial.

RSF menunjuk ke lima negara yang terutama menahan jurnalis: 127 jurnalis yang ditahan di China, 53 di Myanmar, dan 32 di Belarus. Vietnam dan Arab Saudi juga dicatat telah menahan jurnalis yang melakukan pekerjaannya.

Laporan itu menyebutkan adanya "gelombang luar biasa dalam penahanan sewenang-wenang, sebagian besar disebabkan oleh tiga negara yang pemerintahnya tidak mempedulikan kerinduan warganya akan demokrasi. Tingginya angka-angka ini juga menunjukkan tindakan keras tanpa henti terhadap media independen."

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan COVID-19 Varian Omicron

<span>Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)</span>
Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)




Sumber: www.liputan6.com

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source.