Puluhan Ribu Orang Austria Protes Pembatasan COVID-19 dan Wajib Vaksinasi - Bicara Penting

Latest

logo

Puluhan Ribu Orang Austria Protes Pembatasan COVID-19 dan Wajib Vaksinasi

Puluhan Ribu Orang Austria Protes Pembatasan COVID-19 dan Wajib Vaksinasi

Orang-orang berbelanja di Kaerntner Street, Wina, saat Austria melonggarkan lockdown pada Senin (8/2/2021). Austria mulai melonggarkan lockdown covid-19 ketiga mereka mulai 8 Februari dengan mengizinkan sekolah, museum dan toko dibuka kembali. (HELMUT FOHRINGER /APA/AFP)

Wina - Puluhan ribu orang telah melakukan protes di Austria terhadap langkah-langkah untuk mengekang penyebaran COVID-19, termasuk wajib vaksinasi sebagai syarat melakukan aktivitas di ruang publik.

Polisi mengatakan sekitar 44.000 orang berunjuk rasa di ibukota, Wina, akhir pekan keempat berturut-turut demonstrasi, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (12/12/2021).

Bulan lalu Austria menjadi negara Eropa barat pertama yang menerapkan kembali lockdown COVID-19. Namun, lockdown tersebut berakhir pada hari Minggu 12 Desember.

Orang-orang yang telah divaksin bisa kembali menjalankan aktivitas normal.

Namun, bagi mereka yang belum divaksin, lockdown akan kembali diterapkan. Hal itu memicu demonstrasi.

Para pengunjuk rasa, yang didukung oleh Partai Kebebasan sayap kanan, menentang keputusan pemerintah untuk mewajibkan vaksinasi COVID-19 mulai Februari 2022.

Negara ini adalah yang pertama di Uni Eropa untuk mengadopsi tindakan seperti itu, yang berlaku untuk semua penduduk yang lebih tua dari 14 tahun, kecuali dalam kasus dispensasi karena alasan kesehatan.

Para penentang mengatakan orang harus memiliki kebebasan untuk memutuskan sendiri apakah akan divaksinasi.


Penolak Vaksin Akan Didenda Rp 57 Juta

<span>Seorang anak laki-laki menerima suntikan dosis pertama vaksin corona COVID-19 di Wina, Austria, Senin (15/11/2021). Pihak berwenang mulai hari Senin memvaksinasi anak-anak berusia antara 5 dan 11 tahun di ibu kota. (JOE KLAMAR / AFP)</span>
Seorang anak laki-laki menerima suntikan dosis pertama vaksin corona COVID-19 di Wina, Austria, Senin (15/11/2021). Pihak berwenang mulai hari Senin memvaksinasi anak-anak berusia antara 5 dan 11 tahun di ibu kota. (JOE KLAMAR / AFP)


Pemerintah mengatakan tidak ada yang akan divaksinasi dengan paksa tetapi mereka yang menolak jab akan menerima denda hingga € 3.600 (£ 3,070; $ 4.000).

Para pengunjuk rasa membawa spanduk bertuliskan "Tidak untuk vaksinasi wajib" dan meneriakkan "Kami adalah rakyat," dan "perlawanan".

Demonstrasi yang lebih kecil diadakan di kota Klagenfurt dan Linz.

Austria, dengan populasi 8,9 juta orang, telah mengkonfirmasi 1,2 juta infeksi dan lebih dari 13.000 kematian sejak awal pandemi, menurut Universitas Johns Hopkins.

Sekitar 68% dari populasi negara itu sepenuhnya divaksinasi, salah satu tingkat terendah di Eropa Barat.



Sumber: www.liputan6.com

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source.