Pejabat China: Belum Ada Varian COVID-19 Omicron yang Terdeteksi - Bicara Penting

Latest

logo

Pejabat China: Belum Ada Varian COVID-19 Omicron yang Terdeteksi

Pejabat China: Belum Ada Varian COVID-19 Omicron yang Terdeteksi

Ilustrasi Bendera China (AFP/STR)

Beijing - Pejabat Kesehatan di China mengatakan bahwa pihaknya belum mendeteksi kasus varian Omicron COVID-19 sejauh ini.

Pada Selasa (30/11/2021), kasus varian Omicron telah dilaporkan di sejumlah negara dan wilayah, demikian dikutip dari Xinhua, Rabu (1/12/2021).

Negara-negara tersebut termasuk Afrika Selatan, Israel, Belgia, Italia, Australia, Kanada, dan Hong Kong China, kata Xu Wenbo, seorang pejabat di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, di sebuah konferensi pers.

Menurut Qian Zhaohui, seorang ahli di Chinese Academy of Medical Sciences, varian Omicron menyebar sangat cepat berdasarkan data epidemiologi terbaru yang dilaporkan di Afrika Selatan.

Namun, masih terlalu dini untuk mengatakan apakah Omicron akan menggantikan Delta sebagai varian yang paling umum.

Qian mencatat dan menambahkan bahwa orang harus benar-benar memperhatikan jenis baru dari varian COVID-19 ini.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


COVID-19 Varian Delta Vs Omicron, Mana yang Lebih Ganas?

<span>Penumpang check-in di loket Lufthansa di bandara Johannesburg OR Tambo, Afrika Selatan (29/11/2021). Banyak negara memberlakukan larangan penerbangan terhadap negara-negara Afrika selatan karena kekhawatiran atas varian baru (Covid-19) Omicron. (AP/Jerome Delay)</span>
Penumpang check-in di loket Lufthansa di bandara Johannesburg OR Tambo, Afrika Selatan (29/11/2021). Banyak negara memberlakukan larangan penerbangan terhadap negara-negara Afrika selatan karena kekhawatiran atas varian baru (Covid-19) Omicron. (AP/Jerome Delay)


Ketika para ilmuwan berlomba untuk memahami konsekuensi dari Omicron, varian baru COVID-19, salah satu pertanyaan terpenting adalah apakah versi baru virus corona ini dapat menyebar secara lebih cepat dari varian Delta yang dominan secara global?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pada Jumat 26 November menetapkan Omicron sebagai "varian yang menjadi perhatian" hanya beberapa hari setelah varian pertama kali dilaporkan di Afrika Selatan.

Dilansir Channel News Asia, Selasa (30/11/2021), WHO mengaku sedang berkoordinasi dengan banyak peneliti di seluruh dunia untuk lebih memahami bagaimana varian tersebut akan berdampak pada pandemi COVID-19, dengan temuan baru diharapkan dalam hitungan "hari dan minggu".

Masih banyak pertanyaan, termasuk apakah Omicron akan menghindari perlindungan vaksin dan apakah itu akan menyebabkan penyakit yang lebih serius. Tetapi karakteristik seperti itu tidak akan terlalu mengkhawatirkan jika varian baru tetap relatif berisi.

Beberapa ahli penyakit yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan sudah ada alasan kuat untuk percaya bahwa Omicron akan membuat vaksin menjadi kurang efektif. 

Omicron berbagi beberapa mutasi kunci dengan dua varian sebelumnya, Beta dan Gamma, yang membuat mereka kurang rentan terhadap vaksin. Selain itu, Omicron memiliki 26 mutasi unik, banyak di antaranya di daerah yang ditargetkan oleh antibodi vaksin.

Namun, dalam beberapa bulan, Varian Delta menyebar jauh lebih cepat daripada pendahulunya.

"Jadi pertanyaannya, sebenarnya, adalah bagaimana Omicron dapat menular relatif terhadap Delta. Itu hal utama yang perlu kita ketahui," kata John Moore, profesor mikrobiologi dan imunologi di Weill Cornell Medical College di New York.

Ini juga kemungkinan menjadi salah satu yang terakhir dijawab, kata para ahli. Pejabat Afrika Selatan memperingatkan tentang Omicron setelah mengidentifikasi hanya lusinan kasus varian.

 

Varian Delta Vs Omicron

<span>Penumpang tiba di Bandara Heathrow, London, Inggris, Senin (29/11/2021). Para keluarga diminta tetap merayakan Natal "seperti biasa" meski ada pengetatan aturan. (AP Photo/Frank Augstein)</span>
Penumpang tiba di Bandara Heathrow, London, Inggris, Senin (29/11/2021). Para keluarga diminta tetap merayakan Natal "seperti biasa" meski ada pengetatan aturan. (AP Photo/Frank Augstein)


Para ilmuwan akan mengamati dengan cermat apakah kasus-kasus yang disebabkan oleh Omicron yang dilaporkan di database publik mulai menggantikan kasus-kasus yang disebabkan oleh Delta. Itu bisa memakan waktu tiga hingga enam minggu, tergantung seberapa cepat varian bergerak, kata para ahli.

Informasi lain harus datang lebih cepat. Dalam dua minggu, "kita akan mendapatkan penanganan yang lebih baik pada tingkat keparahan penyakit," kata Dr Peter Hotez, ahli vaksin dan profesor virologi molekuler dan mikrobiologi di Baylor College of Medicine. 

"Kami mendengar laporan yang berbeda - beberapa mengatakan itu adalah penyakit yang sangat ringan dan yang lain (melaporkan) beberapa kasus parah di rumah sakit Afrika Selatan."

Dalam kerangka waktu yang sama, para peneliti mengatakan mereka mengharapkan jawaban awal tentang apakah Omicron dapat menghindari perlindungan dari vaksin. Data awal akan datang dari tes laboratorium sampel darah dari orang yang divaksinasi atau hewan laboratorium, menganalisis antibodi dalam sampel setelah terpapar varian baru.

"Ada banyak laboratorium yang secara aktif mencari untuk membuat virus Omicron dan menguji sensitivitas antibodinya, dan itu akan memakan waktu beberapa minggu," kata Moore.

Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan

<span>Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)</span>
Infografis Omicron Menyebar dari Afrika Selatan. (Liputan6.com/Abdillah)




Sumber: www.liputan6.com

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source.