Paus Fransiskus Kecam Perlakuan Negara Eropa Terhadap Para Migran - Bicara Penting

Latest

logo

Paus Fransiskus Kecam Perlakuan Negara Eropa Terhadap Para Migran

Paus Fransiskus Kecam Perlakuan Negara Eropa Terhadap Para Migran

Paus Fransiskus berbicara kepada wartawan saat terbang kembali ke Vatikan usai mengakhiri kunjungannya ke Irak, Senin (8/3/2021). Dalam kunjungannya ke Irak, Paus bertemu dengan berbagai komunitas Kristen dan ulama Syiah yang dihormati, Ayatollah Ali al-Sistani. (AP Photo/Yara Nardi, pool)

Roma - Paus Fransiskus mengecam "kepentingan pribadi dan nasionalisme yang sempit" atas cara negara-negara Eropa memperlakukan para migran.

Dikutip dari laman BBC, Senin (6/12/2021), ketika ia berbicara di pulau Lesbos Yunani, Paus Fransiskus menyebut pengabaian para migran sebagai "peradaban yang karam".

Paus pertama kali mengunjungi Lesbos pada tahun 2016, ketika itu adalah titik masuk utama bagi orang-orang yang mencoba mencapai Eropa.

Sejak itu, titik nyala baru telah muncul dan Paus menyatakan penyesalannya bahwa hanya sedikit yang berubah.

Bulan lalu, 27 orang tewas ketika perahu karet mereka tenggelam di Selat antara Prancis dan Inggris. Jumlah orang yang mencoba menyeberang telah bertambah, dengan lebih dari 26.000 orang tiba di Inggris sepanjang tahun ini, lebih dari dua kali lipat total tahun lalu. 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Krisis Migran di Eropa

<span>Migran dari Timur Tengah dan tempat lain berkumpul di perbatasan Belarus-Polandia dekat Grodno, Belarus, Senin (8/11/2021). Polandia meningkatkan keamanan di perbatasannya dengan Belarus, di perbatasan timur Uni Eropa. (Leonid Shcheglov/BelTA via AP)</span>
Migran dari Timur Tengah dan tempat lain berkumpul di perbatasan Belarus-Polandia dekat Grodno, Belarus, Senin (8/11/2021). Polandia meningkatkan keamanan di perbatasannya dengan Belarus, di perbatasan timur Uni Eropa. (Leonid Shcheglov/BelTA via AP)


Beberapa orang juga tewas dalam suhu beku saat mencoba menyeberang ke Polandia dari Belarus, yang menyangkal tuduhan telah mengatur krisis di perbatasannya untuk mengacaukan Uni Eropa. 

"Di Eropa ada orang-orang yang bertahan dalam memperlakukan masalah sebagai masalah yang tidak menjadi perhatian mereka - ini tragis," kata Paus Fransiskus.

"Sejarah mengajarkan kita bahwa kepentingan pribadi dan nasionalisme yang sempit mengarah pada konsekuensi yang menghancurkan."

Paus berbicara di sebuah kamp sementara yang menampung sekitar 2.000 pencari suaka, yang menggantikan kamp Moria yang penuh sesak yang hancur dalam kebakaran tahun lalu.

Sementara pandemi virus corona telah menunjukkan bahwa tantangan besar harus dihadapi bersama dan ada beberapa tanda ini terjadi pada perubahan iklim, ada sedikit tanda dari pendekatan seperti itu terhadap migrasi, katanya.

"Sangat mudah untuk mempengaruhi opini publik dengan menanamkan rasa takut pada yang lain," kata Paus Fransiskus.

"Penyebab terpencil harus diserang, bukan orang miskin yang membayar konsekuensinya dan bahkan digunakan untuk propaganda politik."  

Infografis Libur Natal dan Tahun Baru, Ini 5 Langkah Cegah Lonjakan Covid-19:

<span>Infografis Libur Natal dan Tahun Baru, Ini 5 Langkah Cegah Lonjakan Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah)</span>
Infografis Libur Natal dan Tahun Baru, Ini 5 Langkah Cegah Lonjakan Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah)




Sumber: www.liputan6.com

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source.