Destinasi Wisata Pulau Siargao di Filipina Luluh Lantak Akibat Topan Super Rai - Bicara Penting

Latest

logo

Destinasi Wisata Pulau Siargao di Filipina Luluh Lantak Akibat Topan Super Rai

Destinasi Wisata Pulau Siargao di Filipina Luluh Lantak Akibat Topan Super Rai

Puing-puing berserakan di rumah-rumah yang rusak akibat Topan Rai di Talisay, provinsi Cebu, Filipina tengah, Jumat (17/12/2021). Topan kuat melanda desa-desa yang mengakibatkan banjir sehingga menjebak penduduk di atap, menumbangkan pohon, dan memutus aliran listrik. (AP Photo/Jay Labra)

Siargao - Sebuah pulau wisata populer menjadi salah satu daerah yang hancur setelah topan kuat merobek Filipina selatan, kata para pejabat.

Topan super Rai mendarat di pulau liburan Siargao pada Kamis 16 Desember 2021, membawa angin sekitar 195km/jam dan hujan lebat, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (18/12/2021).

Badai tropis telah meratakan rumah-rumah di pulau-pulau di sepanjang jalurnya, menggusur ratusan ribu orang.

PBB mengatakan sekitar 13 juta orang mungkin terdampak oleh Topan Rai.

Sejauh ini 12 orang dikonfirmasi telah meninggal, menurut laporan.

Di Siargao pohon tumbang dan kabel listrik tumbang karena ribuan orang terpaksa berlindung di tengah banjir yang meluas.

Terminal bandara utama telah rusak tetapi landasan pacu jelas untuk operasi bantuan, kata para pejabat Filipina.

 


Menghantam Pulau Lain di Filipina

<span>Seorang pria berdiri di samping rumah yang rusak di sepanjang sungai yang meluap akibat Topan Rai di Talisay, provinsi Cebu, Filipina tengah,  Jumat (17/12/2021). Topan kuat mengakibatkan banjir sehingga menjebak penduduk di atap, menumbangkan pohon, dan memutus aliran listrik. (AP Photo/Jay Labra)</span>
Seorang pria berdiri di samping rumah yang rusak di sepanjang sungai yang meluap akibat Topan Rai di Talisay, provinsi Cebu, Filipina tengah, Jumat (17/12/2021). Topan kuat mengakibatkan banjir sehingga menjebak penduduk di atap, menumbangkan pohon, dan memutus aliran listrik. (AP Photo/Jay Labra)


Ketika badai meluncur ke arah barat, badai menghantam pulau-pulau besar Leyte, Bohol, dan Cebu, menyebabkan banjir bandang setelah sungai meluap.

Lebih banyak rumah harus dievakuasi dan video yang diposting di media sosial menunjukkan kerusakan angin yang luas pada bangunan di kota Cebu - kota terbesar kedua di Filipina.

Di provinsi Surigao del Norte, sebelah barat Pulau Siargao, walikota kota Surigao Ernesto Matugas menggambarkan dampak Rai sebagai "parah".

"Semuanya mengalami kerusakan - atap tertiup angin, akses jalan diblokir oleh tanah longsor," katanya kepada penyiar Filipina ABS-CBN.

Filipina terbiasa dengan badai yang kuat - dilanda rata-rata 20 badai dan topan per tahun.

Topan super Goni meninggalkan jejak kematian dan kehancuran pada November 2020. Itu adalah badai paling kuat yang melanda negara itu sejak Topan Haiyan menewaskan lebih dari 6.000 orang pada 2013.



Sumber: www.liputan6.com

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source.