Bunda Hetti, Konselor Ternama di Pidie - Bicara Penting

Latest

logo

Bunda Hetti, Konselor Ternama di Pidie

Bunda Hetti, Konselor Ternama di Pidie

OLEH IDA FITRI HANDAYANI, Guru Agama SMA 4 Banda Aceh dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Chapter Pidie, melaporkan dari Sigli

Sabtu sore lalu saya dipertemukan dengan seorang ibu rumah tangga. Hetti Zuliani namanya, tapi lebih akrab disapa Bunda Hetti. Sosoknya yang sangat hangat membuat suasana cepat mencair. Ia beprofesi sebagai konselor di Pidie. Bunda Hetti memang menamatkan pendidikan Program Studi Bimbingan dan Konseling di FKIP Universitas Syiah Kuala (USK).

Ketekunannya menuntut ilmu jangan ditanya. Sekarang pun ia sedang menyelesaikan strata tiga (S-3) Bimbingan dan Konseling di Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) Malaysia.

Perempuan kelahiran Matang Kumbang, Baktiya, Aceh Utara, ini menjabat Direktur Eksekutif Atjeh Diamond Institute (ADI). Yayasan itu berdiri sejak tahun 2013 dan kini berganti nama menjadi Yayasan Permata Aceh Mulia. Lokasinya tepat di depan Terminal Terpadu Kota Sigli.

Yayasan ini memiliki bangunan yang tak begitu luas dan umumnya difungsikan sebagai ruang belajar. Namun, ada yang unik, selain kelas untuk belajar, juga ada ruangan khusus untuk konsultasi bagi anak-anak berkebutuhan khusus (ABK).

Awal berdirinya yayasan ini, karena keinginan Bunda Hetti mengisi waktu kosongnya untuk kegiatan yang lebih bermanfaat. Beranjak dari situ lahirlah yayasan ini, hasil kolaborasi yang sangat luar biasa bersama suaminya.

Program Yayasan Permata Aceh Mulia terdiri atas kelompok bermain, taman kanak-kanak (TK), dan sekolah terapi untuk anak umum, serta untuk anak berkebutuhan khusus.

Di luar itu, ada banyak program pengabdian yang Bunda Hetti lakukan melalui yayasannya, seperti ‘sawue sikula’ yang dilakukan setiap Senin pagi di Kabupaten Pidie.

Ada lagi program konseling trauma bagi anak-anak korban pelecehan seksual dan lainnya. Kehadiran program konseling seperti ini sangat relevan dan tepat momen, mengingat belakangan ini di Kabupaten Pidie banyak sekali terjadi kasus yang melibatkan anak sebagai korban, maupun pelaku. Misalnya, dalam kasus pelecehan seksual, berbuat mesum, maupun kasus pemerkosaan.

Hal itu sangat kita sayangkan sekaligus menyayat hati ketika dibaca. Namun, tugas kita adalah tetap berusaha mencegah agar kasus serupa tidak terulang, sekaligus berupaya membantu menyembuhkan saat sesuatu hal yang tidak kita inginkan terjadi, misalnya trauma psikis. Itulah salah satu yang menjadi fokus perhatian Bunda Hetti melalui program konselingnya. Dia memang konselor ternama di Pidie.

Bunda Hetti juga menggerakkan program ‘parenting’ dan ‘sawue anak-anak yang berkebutuhan khusus’ ke gampong-gampong di kabupaten penghasil melinjo ini.

Kegiatan ‘sawue sikula’ mulai dilakukan sebelum Lebaran tahun 2021. Kegiatan ini bertujuan untuk mengedukasi sekaligus berbagi tips kepada guru-guru bagaimana cara menghadapi siswa. Semenjak kegiatan ini dilakukan, lebih kurang delapan sekolah yang ada di Pidie sudah didatangi Bunda Hetti dan tim Yayasan Permata Aceh Mulia.

Kasus bimbingan yang baru-baru ini ditangani Bunda Hetti adalah apa yang dialami oleh seorang murid SD di sebuah kampung di Pidie. Siswi tersebut korban perkosaan. Karena khawatir mengganggu psikis korban dan keluarganya, Bunda Hetti merasa terpanggil untuk membantu masa pemulihan traumatik pada korban dan keluarga anak tersebut.

Dengan tulus Bunda Hetti dan tim Yayasan Permata Aceh Mulia mendatangi rumah korban untuk membantu semampunya. Ia membimbing hal yang perlu dijaga oleh keluarga baik dari pola sikap, maupun perilaku terhadap si korban. Sekaligus meyakinkan bahwa mereka akan baik-baik saja.

Sebelum kasus itu, Yayasan Permata Aceh Mulia juga sudah pernah mengunjungi Dayah Rauhul Mudi Al Aziziyah, Jeunieb, Bireuen, di bawah pimpinan Tgk Muhammad Yusuf  Nasir atau Abiya Jeunieb. Bunda Hetti kagum dan termotivasi dengan langkah-langkah yang diambil Abiya Jeunieb dalam mendidik generasi Aceh, terutama anak-anak telantar dan yatim piatu.

Di dayah itu Bunda Hetti membantu untuk menyembuhkan trauma psikis yang dialami oleh beberapa santri. Ia dengan sangat terbuka memberikan bahunya untuk bersandar saat mereka berbagi cerita, sehingga mudah baginya untuk memberikan saran agar trauma mereka bisa terobati.

Pada 16 Oktober 2021 mereka kembali ke Dayah Abiya untuk berbagi ilmu dalam pembentukan dan pengembangan diri serta keterampilan belajar bersama dewan guru.

Emak zaman now

Bunda Hetti merupakan istri dari Pak Mahfuddin Ismail SPdI, MAP yang saat ini menjabat Ketua DPRK Pidie. Sehari-hari, selain mengurus keluarga yang menjadi tugas wajibnya, jebolan S-2 dari Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Bandung ini juga aktif sebagai dosen tetap pada Prodi Bimbingan dan Konseling FKIP USK Banda Aceh.

Sejuta kesibukan tidak menghambat keinginannya untuk membantu orang lain. Dedikasinya untuk membantu masyarakat sangat luar biasa. Melalui Yayasan Permata Aceh Mulia yang biasa disingkat YPAM Sigli, pihaknya menyelenggarakan sebuah program terapi gratis bagi anak berkebutuhan khusus untuk masyarakat Pidie. Program ini bisa didapatkan tanpa syarat apa pun.



Sumber: aceh.tribunnews.com

Disclaimer: Images, articles or videos that exist on the web sometimes come from various sources of other media. Copyright is fully owned by the source.